-->
Free backlink
<a href="http://www.mt5.com/id/">Portal Forex</a>

Saturday, March 3, 2012

Triangles (Segitiga)

Symetrical Triangle (Segitiga Simetris)


Sebuah segitiga simetris adalah formasi grafik dimana kemiringan harga tertinggi dan kemiringan harga terendah berkumpul bersama-sama ke titik di mana terlihat seperti segitiga.

Apa yang terjadi selama pembentukan ini adalah bahwa pasar sedang membuat Lower high dan higher low . Ini berarti bahwa baik pembeli maupun penjual mendorong harga cukup jauh untuk membuat tren yang jelas.

Jika ini pertempuran antara pembeli dan penjual, maka ini akan menjadi seri.

Ini juga merupakan jenis konsolidasi.
Triangle artinya segitiga. Bentuk dari pola ini memang seperti segitiga. Jika pada sebuah uptrend ternyata harga berhenti naik dan membentuk pola sideway yang semakin “mengerucut”, maka inilah tanda-tanda awal akan terbentuknya sebuah triangle. Triangle bisa kita gambar dengan cara menarik garis yang menghubungkan titik-titik puncak dan lembah yang dibentuk oleh pola sideway itu tadi. Contohnya bisa kita lihat pada gambar berikut:

Pada saat uptrend            Pada saat downtrend
triangle.png
Pada gambar di atas kita menghubungkan 3 titik puncak (P1, P2, dan P3) dengan garis yang nantinya berfungsi sebagai resistance. Sedangkan garis yang menghubungkan lembah L1, L2, dan L3, berfungsi sebagai support.
Sebenarnya, istilah symmetrical atau simetris di sini tidak selalu berarti sama persis. Suatu triangle bisa dianggap symmetrical jika kemiringan kedua garis yang menuju ‘apex’ berlawanan (lihat gambar). Apex itu sendiri merupakan titik pertemuan dari kedua garis yang kita tarik.
Bentuk pola ini mirip segitiga sama kaki yang rebah. Lihat gambar berikut untuk ilustrasinya.
symmetrical triangle.png
Jika harga berhasil menembus resistance (dalam gambar terlihat menembus titik C), maka target harga selanjutnya adalah sejauh jarak dari A ke B. Garis yang menghubungkan A dan B kita namakan base.
Cara lain untuk menentukan target harga adalah dengan cara menarik garis dari titik A yang sejajar dengan garis support.
Gambar di atas adalah contoh symmetrical triangle yang terjadi di saat uptrend. Sering juga terjadi symmetrical triangle di saat downtrend.

Perhatikan bahwa tembusnya support (titik C) biasanya akan diteruskan dengan pergerakan harga yang jauhnya sama dengan jarak A ke B.
Hal yang tidak boleh dilupakan adalah tembusnya level support atau resistance dalam triangle tidak boleh terlalu dekat dengan apex. Jarak idealnya adalah dua pertiga atau tiga perempat dari jarak base ke apex. Jika lebih, maka triangle itu sudah tidak valid lagi.
Triangle juga dikatakan tak lagi valid jika ternyata harga bergerak kembali ke atas atau ke bawah setelah menembus support atau resistance. Contohnya seperti gambar berikut:



Dalam chart di bawah, kita dapat melihat bahwa baik pembeli maupun penjual bisa mendorong harga ke arah mereka. Ketika ini terjadi, kita mendapatkan lower high dan higher low.
Symmetrical triangle with lower highs and higher lows

ketika semakin runcing, itu berarti bahwa breakout semakin dekat. Kita tidak tahu kemana harga akan berlari, tetapi kita tahu bahwa pasar sebentar lagi akan breakout. Akhirnya, satu sisi pasar akan menyerah

Jadi bagaimana kita bisa mengambil keuntungan dari hal ini?

Sederhana.

Kita dapat melakukan order diatas atau dibawah kemiringan dengan buy stop atau sell stop. Karena kita sudah tahu bahwa harga akan breakout, kita bisa mencari tumpangan kemanapun harga akan bergerak.

Symmetrical triangle and breakout

Dalam contoh ini, jika kita menempatkan entry order di atas kemiringan.

Jika Anda telah menempatkan pending sell order di bawah kemiringan maka kita bisa menutupnya.

Ascending Triangle


“Ascending” artinya naik atau “mendaki”. Perbedaan mendasar ascending triangle dengan symmetrical triangle adalah garis resistance-nya tidak membentuk kemiringan seperti pada symmetrical triangle. Pada ascending triangle, garis resistance yang dibentuk cenderung datar. Jenis pembentukan terjadi ketika ada tingkat resistensi dan kemiringan lebih rendah.

Apa yang terjadi selama ini adalah bahwa ada suatu tingkat tertentu yang pembeli tidak bisa melebihinya. Namun, mereka secara bertahap mulai untuk mendorong harga ke atas dengan membentuk higher low.

Ascending triangle with resistance and higher lows

Dalam tabel di atas, Anda dapat melihat bahwa pembeli mulai mendapatkan kekuatan karena mereka membuat higher low. Mereka terus memberi tekanan pada tingkat resistensi dan sebagai hasilnya, breakout pasti terjadi.
Biasanya, jika harga berhasil menembus resistance (titik C), maka target pergerakan harga selanjutnya adalah sama dengan jarak dari titik A ke B. Kalau kita perhatikan, cara menentukan titik A dan B agak berbeda dengan symmetrical triangle. Perhatikan pada gambar, bahwa pada ascending triangle, titik-titik tersebut tidak ditempatkan di pangkal garis.
Pada umumnya ascending triangle terjadi pada saat uptrend. Tembusnya titik C mengindikasikan bahwa harga akan mulai bergerak naik lagi.
Namun tidak tertutup kemungkinan pola ini juga ditemui pada saat downtrend. Yang perlu diingat adalah bahwa tembusnya resistance bisa jadi akan memicu pergerakan bullish, sementara tembusnya support bisa jadi akan memicu pergerakan bearish.
Sekarang pertanyaannya adalah, “Kemana harga akan pergi? Apakah pembeli dapat memecahkannya atau resistensi terlalu kuat?”

Banyak buku charting akan memberitahu Anda bahwa dalam banyak kasus, pembeli akan memenangkan pertempuran ini dan harga akan keluar melewati resistance.

Namun, dari pengalaman kami bahwa hal ini tidak selalu terjadi. Kadang-kadang level resistance terlalu kuat, dan daya beli tidak cukup untuk menembus resistance.

Dalam hal ini, kami akan menetapkan pending buy stop order di atas garis resistensi dan pending sell stop order di bawah kemiringan.

Ascending triangle and breakdown

Dalam skenario ini, para pembeli kalah dan harga mulai menyelam! Anda dapat melihat bahwa harga drop sekitar jarak yang sama dengan ketinggian formasi segitiga.

Descending Triangle


Seperti yang Anda duga, Descending triangle adalah kebalikan dari ascending triangle (kami tahu anda pintar!).

Descending triangle with lower highs and support

Dalam chart di atas, Anda dapat melihat bahwa harga secara bertahap membuat higher low.

MUNGKIN, harga akhirnya akan menembus support dan terus turun.

Namun, dalam beberapa kasus support yang terlalu kuat, dan harga akan memantul dan membuat gerakan kuat keatas.

Kabar baiknya adalah bahwa kita tidak peduli kemana harga akan pergi. Kita hanya tahu bahwa itu akan pergi ke suatu tempat. Dalam hal ini, kita akan menempatkan pending order di atas garis atas dan di bawah garis support.

Descending triangle and breakout title=

Dalam hal ini, harga akhirnya breakout ke atas puncak segitiga.

Ntu dibawah masih anyar artikelnya:



0 comments:

Post a Comment

FxSignals

Polico

FXpros

FXstreet

GainS