-->
Free backlink
<a href="http://www.mt5.com/id/">Portal Forex</a>

Friday, March 16, 2012

Ketika mengembangkan trading system trader harus berfokus pada perilaku pasar dan pergerakan pasar pada khususnya. Untuk tujuan ini kita perlu memahami organisasi dalam dan siklus hidup tren.
Berdasarkan hal ini, kita dapat membuat kesimpulan bahwa pasar terdiri dari tiga tren. Kecenderungan pertama, yang paling terus menerus, dapat berlangsung selama beberapa bulan dan harus digunakan untuk menentukan arah pasar untuk membuka posisi. Kecenderungan kedua adalah koreksi berlangsung selama beberapa hari dan ditentukan oleh indikator yang lebih sensitif. Gerakan pasar ketiga tampak seperti tren samping antara koreksi dan perluasan tren utama. Ini adalah tren terpendek selama satu atau dua hari.
Namun, dalam hal ini tren utama tidak akan diikuti oleh koreksi, melainkan oleh sebuah tren baru yang berlawanan. Ketika mencari titik masuk ke pasar, dua atau tiga indikator tren harus memberikan tanda untuk membuka posisi. Untuk menutup posisi, osilator dan indikator trend harus digunakan.
Bagaimana untuk membuka posisi Pertama, sistem ini menggunakan indikator yang kurang peka dengan pesanan yang lebih besar untuk menentukan arah pasar utama. Setelah arah pasar dalam jangka menengah didefinisikan, target berikutnya adalah untuk menemukan indikator jangka menengah memberikan sinyal dalam tren jangka panjang. sinyal tersebut biasanya muncul setelah koreksi atas tren utama selesai. Lain serangkaian sinyal akan dibutuhkan karena sinyal menengah pertama dari tren jangka menengah akan muncul sebelum indikator jangka panjang akan memungkinkan sistem untuk perdagangan ke arah ini. Dalam hal ini pedagang harus sensitivitas. Menurut urutan sinyal akan muncul dalam urutan sebagai berikut: jangka pendek, jangka menengah dan jangka panjang. Begitu tren didefinisikan, sinyal menengah dan jangka pendek pertama akan memiliki sudah muncul, dan menerima sinyal menengah dan jangka pendek diulang beberapa kali dalam tren jangka panjang akan terlebih dahulu untuk sistem. Ada banyak indikator menengah termasuk rata-rata bergerak tunggal dan ganda. Sistem ini biasanya tidak memungkinkan untuk masing-masing mereka, melainkan menggunakan mereka dalam agregat.
Akibatnya, sistem ini didasarkan pada kombinasi indikator, yang dapat bertentangan satu sama lain di terburuk. Dalam situasi seperti pedagang harus memilih indikator yang paling cocok baginya. Posisi dibuka oleh proses aktivasi pasar diikuti dengan sinyal menengah. Ada juga pilihan tertentu untuk memulai mekanisme. Cara menutup posisi Setelah menentukan aturan pembukaan posisi adalah penting untuk belajar bagaimana untuk menutupnya. Namun, ini adalah pertanyaan terbuka untuk sebagian besar pedagang.
Target utama trader adalah untuk secara jelas mendefinisikan akhir tren besar atau awal koreksi. Selain itu, pedagang harus mendapatkan kontrol atas dirinya sendiri ketika mendapatkan keuntungan kecil atau rugi. Penting untuk mengingat posisi yang terbuka dengan bantuan sinyal tidak selalu menguntungkan karena indikator tren bisa salah.
Untuk itu, perdagangan membutuhkan sinyal berhenti yang akan menentukan saat ini untuk sistem untuk menutup posisi. Berhenti sinyal digunakan untuk mencegah pedagang dari kerugian uang. Setiap pedagang yang berpengalaman menggunakan sinyal berhenti; mereka pedagang mengabaikan stop loss dipastikan akan kegagalan, yang hanya soal waktu.
Ketika perdagangan berjalan dalam arah yang diperkirakan pedagang harus memilih antara mendapatkan keuntungan yang cepat tapi pasti dan perdagangan lebih lanjut dengan harapan keuntungan yang lebih besar. Apa yang harus dilakukan dalam situasi ini? Salah satu pilihan mengandaikan menggunakan sinyal trailing stop, satu sama lain menyarankan mengambil keuntungan dari osilator mampu memprediksi koreksi dan pembalikan dari tren. Cara menggunakan sinyal berhenti.
Ada lima jenis sinyal berhenti yang paling populer:
  1. Max stop loss. Sinyal ini dijalankan ketika bagian diangkat dana awal atau jumlah tetap dalam posisi terbuka hilang.
  2. Trailing stop. Bila menggunakan sinyal posisi tertutup bila jumlah ditunjuk laba aktif hilang, yakni sinyal berhenti mengikuti pasar dan ketika keuntungan berkurang dengan jumlah tertentu semua posisi ditutup secara otomatis.
  3. Target Laba berhenti. Sinyal menghentikan menutup posisi jika laba yang telah ditentukan tertentu dicapai. 4. Impas berhenti. Sinyal ini memungkinkan trader untuk menentukan tingkat keuntungan saat ini, ketika pasar melebihi tingkat harga pembukaan posisi muncul sinyal berhenti untuk keluar. Ini adalah cara mengasuransikan dana.
  4. Ketidakaktifan berhenti. Sinyal ini diaktifkan bila pasar tidak dapat memberikan keuntungan tertentu untuk posisi terbuka selama jangka waktu tertentu. Selain jenis sinyal berhenti pedagang harus memilih ukuran sinyal. Berhenti sinyal dibagi menjadi dua kategori: dekat dan jauh. Idealnya, stop loss harus ditempatkan cukup jauh untuk hampir melampaui pergerakan harga tidak disengaja, dan cukup dekat untuk kontrol yang mudah atas risiko perdagangan. Tepat menggunakan osilator dan indikator tren Hal ini juga diketahui bahwa indikator tren mengikuti kecenderungan pasar. Organisasi sangat indikator menyiratkan bahwa mereka menunjukkan dinamika harga masa lalu, mereka menunjukkan awal dari tren baru hanya setelah telah muncul, tetapi tidak memprediksi hal itu. Ini berarti bahwa beberapa waktu akan hilang dan trend yang mungkin berubah selama waktu ini, yang dapat bergerak harga di arah yang tidak diinginkan.
Jika stop loss tidak diset, pedagang akan kehilangan bagian dari keuntungan. Dalam oscillator kasus ini mengikuti tren yang dapat membantu. Tidak seperti indikator tren, osilator dapat digunakan secara efektif bila tidak ada tren utama dan dinamika pasar dibatasi oleh koridor harga yang cukup sempit horisontal. Namun, identifikasi batas koridor pasar tidak hanya fungsi osilator. Dikombinasikan dengan analisis grafik harga sedangkan prevalensi kecenderungan tertentu, oscillator dapat memprediksi periode kritis singkat di kegiatan pasar disebut overbought atau oversold pasar. Apa persyaratan harus ditetapkan ketika mengembangkan sebuah sistem trading? Salah satu faktor utama yang harus dipertimbangkan adalah investasi sumber daya psikologis dan keuangan. Pertama, kemampuan trader untuk mengendalikan / nya perilaku dan emosi memiliki pengaruh signifikan terhadap keberhasilan perdagangan dan frekuensi transaksi yang diperdagangkan. Sebuah sistem perdagangan yang digunakan oleh seorang trader tidak menjadi program mandiri setelah berjalan; pekerjaannya dapat terganggu kapan saja sesuka trader. Dengan demikian, sistem perdagangan harus sesuai dengan watak pedagang menggunakannya.

Sumber : http://liteforexid.com

Ntu dibawah masih anyar artikelnya:



0 comments:

Post a Comment

FxSignals

Polico

FXpros

FXstreet

GainS