-->
Free backlink
<a href="http://www.mt5.com/id/">Portal Forex</a>

Saturday, March 3, 2012

Average Directional Index (ADX)

Average Directional Index atau ADX, adalah contoh lain dari sebuah osilator. Ini berfluktuasi dari 0 hingga 100, dengan angka dibawah 20 menunjukkan tren yang lemah dan bacaan di atas 50 sinyal tren yang kuat.
Berbeda dengan stokastik, ADX tidak menentukan apakah trend bullish atau bearish. Sebaliknya, itu hanya mengukur kekuatan tren saat ini. Karena itu, ADX biasanya digunakan untuk mengidentifikasi apakah pasar berkisar sideway atau memulai sebuah tren baru.
Perhatikan grafik ini :
ADX used on a downtrend
Dalam contoh pertama, ADX bergerak di bawah 20 dari akhir September hingga awal Desember. Seperti yang dapat Anda lihat dari grafik, EUR / CHF terjebak di dalam rentang selama waktu itu. Dimulai pada bulan Januari meskipun ADX mulai naik di atas 50, menandakan bahwa tren yang kuat akan terbentuk.
Dan Anda melihat itu! EUR / CHF mengalami trend menurun yang kuat setelah adxnaik diatas 50. Ooh, jika anda melakukan sell, anda akan mendapatkan sekitar 400 pips dalam karung.
Sekarang, mari kita lihat contoh berikut ini:
ADX used on an uptrend
Sama seperti dalam contoh pertama kami, ADX bergerak di bawah level 20 cukup lama. Pada saat itu, EUR / CHF juga mulai naik. Setelah itu ADX naik di atas 50 dan EUR / CHF terbang tinggi.
Tada!
Sebuah uptrend yang sangat kuat. Jika anda melakukan buy, anda akan mendapatkan 300 pips, ditandatangani, disegel, dan segera dikirim ke rekening trading anda!
Terlihat cukup sederhana, bukan?

Ntu dibawah masih anyar artikelnya:



0 comments:

Post a Comment

FxSignals

Polico

FXpros

FXstreet

GainS