-->
Free backlink
<a href="http://www.mt5.com/id/">Portal Forex</a>

Saturday, March 3, 2012

Support Resistance

Support dan resistance adalah salah satu konsep yang paling banyak digunakan dalam trading. Anehnya, semua orang tampaknya punya ide mereka sendiri tentang bagaimana Anda harus mengukur support dan resistance.

Mari kita lihat dasar-dasar pertama.


Lihatlah diagram di atas. Seperti yang anda lihat, pola zigzag memperlihatkantren naik  (pasar bull). Ketika pasar bergerak naik dan kemudian kembali kembali, titik tertinggi yang dicapai sebelum kembali sekarang adalah resistance.

Dengan pasar yang terus naik, titik terendah sebelum dimulai naik kembali sekarang adalah resistance. Support dan resistance secara terus menerus dibentuk selama pasar berosilasi naik turun dari waktu ke waktu. Dan juga sebaliknya untuk pasar turun (down trend).

Menggambar Support dan Resistance

Satu hal yang perlu diingat adalah bahwa Support dan Resistance adalah bukan angka pasti.

Sering kali Anda akan melihat Support dan Resistance yang tembus, tetapi segera setelah mengetahui bahwa pasar hanya mengujinya. Dengan grafik candle, “tes” Support dan Resistance biasanya diwakili oleh bayang-bayang candle.


Perhatikan bagaimana bayangan candle menguji support 1,4700. Pada saat-saat itu sepertinya pasar “menembus” support. Tapi setelah itu, kita dapat melihat bahwa pasar hanyalah menguji level tersebut.

Jadi bagaimana kita benar-benar tahu apakah Support dan Resistance tembus?

Tidak ada jawaban yang pasti untuk pertanyaan ini. Beberapa berpendapat menyatakan Support dan Resistance tembus jika pasar benar-benar bisa melampaui level tersebut. Namun, Anda akan menemukan bahwa hal ini tidak selalu terjadi.

Mari kita ambil contoh yang sama kita dari contoh diatas dan melihat apa yang terjadi. Ketika harga benar-benar ditutup di support 1,4700.


Dalam hal ini, harga telah ditutup di bawah tingkat support 1,4700 namun akhirnya naik kembali di atasnya.

Jika Anda telah percaya bahwa sudah tembus dan sell pasangan ini, Anda pasti sudah salah besar’!

Melihat tabel sekarang, Anda secara visual dapat melihat dan sampai pada kesimpulan yang mendukung bahwa support belum ditembus, tetapi masih sangat berpengaruh dan sekarang lebih kuat.

Untuk membantu Anda menyaring breakout palsu tersebut, Anda harus berpikir support dan resistance adalah sebagai “zona” daripada angka.

Salah satu cara untuk membantu Anda menemukan zona ini adalah dengan menggambar support dan resistance pada line chart  daripada candle chart. Alasannya adalah bahwa line chart hanya menampilkan harga penutupan sementara candle menambahkan harga tertinggi dan terendah.

Naik turun ini dapat menyesatkan karena sering kali mereka hanya “kotoran” reaksi pasar. Ini seperti ketika seseorang melakukan sesuatu yang sangat aneh, tapi ketika ditanya tentang hal itu, dia hanya menjawab, “Maaf, itu hanya gerakan refleks.”

Ketika menggambar support dan resistance, Anda tidak ingin refleks dari pasar. Anda hanya ingin menggambar gerakan yang disengaja.

Melihat line chart, Anda menggambar garis support dan resistance disekitar sekitar daerah di mana Anda dapat melihat harga membentuk beberapa puncak atau lembah.


Hal menarik lainnya tentang support dan resistance :
Garis / Level support dan resistance adalah suatu level tertentu yang berusaha dicapai berkali-kali, namun harga tidak dapat terus turun lebih rendah atau naik lebih tinggi dari level tersebut. Pada suatu market dengan range trading yang stabil, biasanya harga akan mencapai level support dan resistance. Dengan kata lain, saat harga mencapai sebuah level tertentu, pembeli atau penjual menjadi lebih agresif untuk membeli atau menjual, karena mereka tidak sepakat pada level manapun, dan pada suatu titik tertentu supply dan demand pada market seimbang, hal itulah yang membentuk garis support atau resistance. Namun, apabila ada breakout / pecah / rusak nya suatu range trading, maka level support sebelumnya akan berubah menjadi level resistance
dan sebaliknya, level resistance akan menjadi level support

Jadi:
- Bila harga melewati resistance, resistance tersebut berpotensi bisa menjadi support.

-Semakin sering harga mengetest support / resistance tanpa melanggar, akan semakin kuat area support dan resistance.

-Ketika tingkat support dan resistance dipecahkan, kekuatan gerakan tergantung pada seberapa kuat support atau resistance telah menahan.


Dengan sedikit latihan, Anda akan dapat melihat potensi support dan resistance dengan mudah.

Sebagai tambahan pada trend line, low dan high dapat menjadi level support dan resistance, (Gbr. dibawah ini). Namun, high atau low sebelumnya bukan merupakan level dimana harga akan melompat balik. Kedua level tersebut (high dan low) memberitahukan kepada kita bahwa saat harga bergerak mendekati mereka, mungkin harga dapat mencapai level support atau resistance yang ada di dekat low atau high karena market mengingat bahwa ada kesepakatan harga pada level tersebut, dan saat harga dekat dengan level support, semua akan mulai membeli, dan sebaliknya, pada saat mendekati level resistance, semua akan mulai menjual. Tembusnya harga pada level minimal atau maksimal ini, dapat dianggap sebagai sinyal bahwa harga akan terus turun atau naik.
Kriteria tertembusnya level support dan resistance ini dapat berupa rangkaian 2-3 close (harga penutupan) secara berturut-turut di bawah atau di atas level-level ini, karena tidak ada artinya kalau hanya tertembus biasa (harga cuma melewati level ini, kemudian balik arah lagi) (Gbr dibawah ini). Kriteria di atas adalah konfirmasi untuk durasi sementara. Berikut adalah beberapa pendekatan untuk mendefinisikan kriteria : kedalaman breakout, nilai harga yang muncul dari level support dan resistance.
Bars (Gbr.1), candlesticks (Gbr.2), low (Gbr.3) dan high (Fig.4) juga dapat berperan sebagai garis support atau resistance.

Ntu dibawah masih anyar artikelnya:



0 comments:

Post a Comment

FxSignals

Polico

FXpros

FXstreet

GainS